Wisata Dewi Mangrove Sari, Tempat Selfie Unik Di Jalur Pantura Brebes

Wisata102 Dilihat
Jurnalpantura.Com, Brebes – Semilir angin yang berhembus sejuk, hamparan mangrove dengan akar yang kokoh, dan spot-spot selfie yang unik merupakan magnet bagi para turis untuk berkunjung ke Wisata Dewi Mangrove Sari, Desa Wisata Pandansari, Kaliwlingi.
Ada cerita di balik tersohornya keindahan Wisata Dewi Mangrove Sari itu. Siapa sangka sebelum disulap menjadi desa wisata mangrove, kawasan tambak tersebut terus-menerus mengalami musibah abrasi. Namun, karena kegigihan Kelompok Sadar Wisata (Pokdarwis) Mangrovesari, lokasi itu berhasil dipercantik menjadi desa wisata mangrove.
“Dewi Mangrove Sari ayu tenan. Pantaine apik. Saka musibah dadi barokah. Zaman biyen iki tambak sing kenging abrasi. Saiki lemahe klelep. Panjenengan semangate luar biasa, ikhtiar serius, dongane yo seriusBanjur disulap dadi pariwisata. Tibake sak donya wis sinau mangrove wonten mriku,” terang Gubernur Jawa Tengah H Ganjar Pranowo SH MIP saat dialog Ngopi Bareng Bersama Nelayan di Area Wisata Mangrove Sari, Kamis 21/12/2017. 
Yang membuat orang nomor satu di Jawa Tengah itu kagum, tiket masuk yang harganya terjangkau, hanya Rp 15 ribu tidak untuk operasional semata. Sebagian uang dari tiket masuk menjadi rezeki bagi anak yatim piatu desa setempat, hingga Pemkab Brebes.
Tikete mlebu Rp 15.000. Setahun bisa ngumpulke Rp 2,4 miliar. Sing gawe kula bangga, tibake tiket Rp 15 ewu kuwi didum-dum. Kanggo anak yatim piatu Rp 100 saben tiket, karang taruna Rp 100, RT/RW Rp 300, asuransi Rp 500, sewu kanggo desa, Rp 3.000 kanggo pemkab, liyane dienggo operasional. Rp 15.000 wis ngrezekini wong akeh,” ujarnya bangga.
Mantan anggota DPR RI itu berpesan, potensi desa wisata mangrove yang luar biasa harus dikelola sebaik mungkin oleh pokdarwis beserta warga setempat. Kebersihan wajib dijaga. Supaya khas, kuliner yang dijajakan pun adalah aneka olahan laut.
Mengko dikelola sing apik, kebersihane dijaga tenan. Panganan sing didol niku nek iso kabeh sumbere saka laut. Kulinere iwak, kepiting, kerang, rumput laut. Suvenire digawe sing luwih apik. Pemasarane aja mung leaflet lan email. Saben dino gawe videogram, upload, ceritakno apike desa mangrove iki,” pesannya.
Ganjar berharap, sebagian pendapatan dari operasional Wisata Dewi Mangrove Sari dapat disisihkan untuk beasiswa bagi pelajar atau mahasiswa setempat. Seperti praktik yang telah dilakukan oleh pengelola Umbul Ponggok, Klaten.
Kula usul, nek iso dienggo beasiswa. Dadi mengko kabeh bisa sekolah sing duwur. Niki inspirasine saka Klaten, Umbul Ponggok. Umbul Ponggok niku setahun bisa Rp 10 miliar luwih. Niku wonten program satu rumah, satu KK, satu sarjana,” pungkasnya.(J02) 

Komentar